TTM bukan TTS

Marriage with Heart

Marriage with Heart

Saya pikir materi TTM akan menghadirkan diskusi yang renyah dan bikin nyengir selama sejam. Ternyata, pertanyaan yang masuk beraroma panas. Boro-boro sempat nyengir, Bu!

Tak percaya? Coba saja baca materinya, kemudian simak tanya jawabnya.

Tanya 1:
Sekarang ini suami punya profesi baru yang mengharuskan sering berinteraksi dengan banyak orang, terutama wanita cantik. Beliau juga jadi banyak ketemu dan hang out dengan grupnya yang kadang-kadang cukup dekat dan kalau dilihat dari berbagai pose fotonya cukup bebas. Saya percaya pada suami, tidak ingin cemburu karena itu tuntutan profesi. Tapi ada rasa khawatir juga. Bagaimana menyiasatinya supaya saya bisa tetap percaya dan tidak cemburu berlebihan. Juga suami tidak terjebak WIL. Terima kasih.

Jawaban Bu Elia Daryati

Lingkungan kerja yang berisiko.

Jenis pekerjaan yang dijalani seseorang merupakan sebuah pilihan. Setiap jenis pekerjaan tentunya memiliki iklim kerja dan iklim sosial sesuai bidang yang ditekuninya. Seperti lingkungan kerja yang sedang dijalani oleh suami Ibu.

Filosofinya adalah seorang suami memiliki tanggung jawab sebagai pencari nafkah bagi keluarganya. Adapun lingkungan pekerjaan suami Ibu tampaknya memiliki pola interaksi yang agak riskan, khususnya dalam relasi antar lawan jenis. Menyikapi hal ini, tentunya diperlukan kesadaran kedua belah pihak terhadap kondisi yang ada. Suami dan istri harus memiliki komitmen dan pola komunikasi yang baik.

Jika kesadaran terhadap hal tersebut tidak dijadikan agenda keluarga dan hanya menyerahkan pada perjalanan nasib dan takdir, akan sedikit membayakan. Kenapa? keteguhan seseorang sifatnya fluktuatif, siapa yang dapat menjaminkan bahwa kita memiliki kekuatan yang sifatnya stabil dalam menghadapi hantaman. Khususnya dalam hal ini hantaman pergaulan.

Pada awalnya mungkin merasa jengah dengan situasi pergaulan yang sedikit riskan, namun karena dilakukan setiap hari akan terjadi pembiasaan. Yang sedikit riskan menjadi suatu yang wajar dan batas toleransi menjadi kurang terasa dalam membedakan “batas-batas” antara salah dan benar.

Untuk itu, sekali lagi komitmen dan pola komunikasi harus dijadikan sebagai pijakan. Bukankah nafkah dalam berumah tangga, bukan saja sekedar dari banyaknya yang kita dapatkan, namun tentunya ada keberkahan yang kita dapatkan. Semata-mata, untuk membangun keluarga yang sakinah mawwadah dan rahmah.

Akhirnya semua dikembalikan ke keluarga masing-masing. Sebuah lingkungan kerja yang berisiko adalah kondisi “daripada-daripada”… jika masih mungkin, alternatif sebuah pekerjaan lain dapat kita pikirkan, jika tidak mungkin, hubungan keluarga yang harus dikuatkan.

Jawaban Anna Farida

Secara umum, semua pekerjaan punya risiko. Saya penulis, risiko saya terkait dengan kebiasaan duduk lama. Tukang ojek berisiko dipeluk oleh semua jenis manusia dari yang muda merona hingga kakek nenek.

Nah, risiko berdekatan dengan lawan jenis pun bisa dikelola.

Kita masing-masing punya batas yang berbeda, seperti apa sih yang disebut dengan berdekatan. Ada orang yang satu ruang dengan lawan jenis saja sudah disebut berdekatan,  ada yang bersentuhan kulit pun berpendapat tidak apa-apa asal tidak ada unsur lain-lain. Jadi rentangnya sangat panjang, dan kita tidak akan bahas itu.

Yang perlu dilakukan sebagai istri adalah menempatkan diri pada posisi menjadi mitra suami. Peran mitra adalah ikut menjaga suaminya agar tujuan kemitraan (rumah tangga) tercapai.

Sepakat dengan Bu Elia, komunikasi wajib berjalan lebih efektif karena lingkungan yang mewarnai keseharian suami tadi. Mengingatkan tujuan bahwa suami bekerja demi keluarga tidak selalu dilakukan dengan mengungkapkan rasa cemas ke suami, apalagi dibumbui pernyataan rasa tidak percaya diri seperti ini

Da aku mah apa atuh, pasti lebih menarik teman-teman kerjamu daripada aku. —> Lah, malah menempatkan diri di posisi tidak berharga. Kalau keseringan diucapkan bisa terjadi beneran, lho!

Sebaliknya, istri bisa menempatkan diri sebagai partner yang tidak kalah menarik dari luar maupun dalam. Belajarlah meng-upgrade diri—bukan semata-mata demi suami, melainkan juga demi kebutuhan belajar yang tetap harus dijaga. Ini kan kemestian kita sebagai manusia.

Perhatikan penampilan. Jangan absen mandi dua hari karena suami sedang di luar kota. Lha! Mandi itu kan sehat, wangi itu kan menyenangkan. Bagi orang lain, lebih-lebih bagi diri sendiri. Menghargai diri sendiri itu wajib, sehingga tidak perlu ada rasa cemas melepaskan suami keluar rumah karena dia akan kembali utuh karena kebaikannya, karena dukungan istri, dan penjagaan Allah.

Sesekali kirim-kirim pesan sayang, kirim gambar anak-anak, atau kirim doa itu boleh adanya. Atur saja ritmenya agar suami pun tidak merasa dimata-matai atau dicurigai melulu.

Tanya 2

Assalamu’alaikum,
Saya punya tante, baru-baru ini suaminya seorang pejabat daerah kepergok hendak mesum dengan istri orang di sebuah hotel. Usia perempuan tadi seusia anaknya. Di koran juga di TV lokal sudah memberitakan kabar tersebut. Seluruh keluarga jelas malu, tante sendiri bingung mau ngapain. Dia ingin mempertahankan tapi suaminya sudah zina. Apa yang harus tante saya lakukan? Anak-anaknya pun merasa benci dengan perbuatan ayahnya.

Jawaban Bu Elia Daryati

Menghadapi suami berselingkuh.

Menyikapi ketidaksetiaan pasangan, merupakan ujian terberat dalam sebuah pernikahan. Opsinya hanya dua, “take it” atau “leave it

Jika memaafkan konsekuensinya apa? Dan jika meninggalkan konsekuensinya apa? Kedua hal ini harus menjadi bahan pertimbangan ketika memutuskan. Tentunya yang paling tahu kekuatan diri, adalah diri masing-masing.  Dipikirkan dengan matang sebelum keputusan dilakukan. Harus tenang dan tidak terbawa emosi.

Mengingat hal ini menyangkut anggota keluarga yang lain, khususnya anak-anak. Tentunya perlu dibicarakan secara matang, namun diatas segalanya keputusan  istri lah yang paling menentukan. Apa pun keputusannya, jika sudah dilakukan harus siap. Siap memberikan penjelasan dan pengertian pada anak atau pun anggota keluarga yang lain.

Pertanyaannya adalah, apakah peristiwa ini merupakan kejadian pertama kali yang sifatnya kasuistik, atau yang sudah berkali-kali dan menjadi kebiasaan. Jika sudah berkali-kali, tampaknya perlu pertimbangan yang lebih serius,  untuk bertanya kembali kepada diri, sesungguhnya kita menikah untuk apa ? Apakah untuk sekedar status atau mencari kebahagiaan hakiki. Hanyalah diri yang mampu menjawab. Mengingat setiap manusia pada dasarnya harus layak bahagia dan merdeka

Jawaban Anna Farida

Ini pertanyaan yang sebenarnya saya hindari, tadinya saya mau kabur saja dan menyerahkan jawaban pada Bu Elia. Tapi, ah, tar dikejar peserta kulwap, jadi saya jawab saja sesuai pendapat pribadi, ya.

It takes two to tango. Membina rumah tangga itu perlu dua orang yang saling berkomitmen. Ketika terjadi musibah, misalnya salah satu berulah, sementara satu orang yang lain kena getah, itu salah satu risiko berumah tangga.

Kita tetap harus siap dengan berbagai kemungkinan, kan? Manusia itu benda hidup (lha iya!) bisa berubah dari baik menjadi buruk dari buruk menjadi baik. Itulah mengapa ada doa berbunyi “Wahai yang Maha membolak-balikkan hati,” kita memohon agar penjagaan Allah selalu menemani pernikahan kita, amin.

Tentang Tante penanya, keputusan tetap harus kembali pada visi rumah tangga, mengingat batasan maaf manusia bisa berbeda-beda. Ada yang lihat pasangannya ngobrol dengan orang lain saja sudah ribut, ada juga yang menetapkan hubungan badani sebagai batas perselingkuhan yang tidak termaafkan.

Terkait anak, terutama anak yang masih kecil atau remaja, tante tersebut harus tegas menyatakan bahwa perbuatan ayah mereka salah, tidak boleh dibela. Namun demikian, anak tetap harus diajak menghargai Ayah sebagai ayah, sebagai sesama manusia yang bisa berbuat salah. Apakah keluarga akan memaafkan atau tidak, lagi-lagi perlu dilihat lagi pernikahan tadi termasuk nilai yang dianut oleh keluarga yang bersangkutan. Di mana batas yang masih memungkinkan kesempatan kedua, mana batas harus berkata “cukup”.

Tanya 3
Suami bekerja dengan intensitas cukup sering dengan perempuan yang sudah berumur (kepala 4) dan belum menikah. Mereka saya lihat cukup akrab, bercanda santai. Namun ketika ada saya di antara mereka, perempuan tadi sama sekali tidak mau menyapa saya. Padahal saya berusaha baik kepada semua teman suami. Pas saya tanya ke suami, kenapa sikap temannya demikian, dia jawab mungkin sedang banyak masalah. Padahal setiap ketemu saya tidak mau menyapa.
Apakah itu sindrom perempuan telat menikah? atau memang dia ada cemburu?

 

Jawaban Bu Elia Daryati

Ada pepatah Perancis yang menyatakan “bersahabat itu pada dasarnya, seperti jatuh cinta sedikit”. Artinya dalam persahabatan selalu ada chemistry. Ada ikatan batin dan sedikit kepemilikan. Ini suatu hal yang wajar. Makanya, ketika sudah berkeluarga sebaiknya sebuah pasangan, menjadikan pasangannya itu sahabat, agar ikatannya menjadi semakin kuat.

Apakah sikap “kaku” teman suami dikantor itu cemburu? Boleh jadi, iya atau pun tidak. Mungkin dia yang cemburu atau mungkin juga sebenarnya kita yang cemburu. Biasanya seseorang akan menjadi cemburu, jika posisinya terancam oleh “kompetiter” yang memiliki kualifikasi yang lebih tinggi dari dirinya.  Sebuah ancaman akan terebutnya perhatian suami pada perempuan lain di luar diri. Perasaan terancam ini awalnya mungkin tidak disadari, namun lama-lama menjadi kurang masuk akal.

Untuk itu, sebetulnya hal pertama-tama dilakukan adalah introspeksi diri. Kita posisinya merasa terancam atau tidak. Sikap tenang kita, sebenarnya akan menjadikan persoalan menjadi lebih ringan. Tetaplah bersikap baik pada teman kerja suami, jadikan dia sahabat. Semakin kita mengenalnya, kita akan semakin tahu dia sebenarnya. Satu hal lagi yang perlu diketahui, bahwa tidak semua wanita yang belum nikah, identik dengan pribadi yang sulit. Semua kembali pada diri dan akhlak masing-masing.

Jawaban Anna Farida

Tanpa bermaksud sotoy, bisa jadi itu cemburu, bisa jadi memang kaku saja karena merasa tidak nyambung. Dengan suami Ibu kan dia punya bahasan yang jelas, misalnya pekerjaan. Sedangkan dengan Ibu, dia mau ngobrol apa?

Bisa dilihat apakah dia bersikap sama dengan pasangan teman kerjanya yang lain. Jika dia baik-baik saja dengan istri teman yang lain dan kaku kepada Ibu, berarti memang ada “something”.

Atau … ehm … Ibu sendiri yang cemburu padanya, sehingga tanpa sadar bahasa tubuh Ibu mengisyaratkan rasa tidak suka kepadanya. Akhirnya dia jadi rikuh, diam, kaku, atau menjauh.

Stop. Daripada menduga-duga, saya pilih berjaga-jaga.

Kita sudah belajar tentang romantisme di kulwap pertama.

Perhatikan, suami kan bisa santai dan bercanda akrab dengan rekan kerjanya. Bisakah suami melakukan hal yang lebih kepada istrinya? Jika ya, alhamdulillah, jika tidak, ayo cek materi pertama kita. Cari di blog Mahmud Admin.

Tanya 4
pertanyaan tentang tema TTM, saya tidak mengenal TTM karena sepakat dengan tulisan mbak Anna, mustahil laki-perempuan non muhrim dekat tanpa “sesuatu”. Sejak muda sampai menikah, saya menghindari hal tersebut. Saya pun tak punya teman akrab yang melakukan hal tersebut, sampai terjadi saat ini. Ceritanya, saya punya geng ibu-ibu, mantan wali murid. Geng ini biasaya ada acara makan lontong mie bareng, belajar make up bareng, dan hal sederhana lainnya. Yang membuat saya kepikiran belakangan ini, ternyata ada teman saya yang melakukan TTM bahkan sampai keblabasan (secara fisik), dan ada teman lagi yang jujur bercerita bahwa dulu dia begitu. Bisa dibilang, “ulah” mereka itu tidak ada efek langsung pada saya. Tetapi setelah saya renungi lagi, sepertinya saya kena “baunya”. Misalnya ada tukang lontong mie langganan kami yang sering menggoda bahwa saya ini pacaran dengan orang lain. Semula saya pikir itu guyonan biasa, ternyata terungkap bahwa warung lontong mie beliau adalah markas bagi para pelaku selingkuh dan TTM. Yang ingin saya tanyakan: bagaimana langkah saya selanjutnya? apakah harus menjauhi mereka dan memutuskan persahabatan kami? Sungguh saya masih ingin punya sahabat ibu-ibu sederhana saja, namun kecewa dan khawatir juga dengan imbasnya. Karena saya pikir, mungkin suatu saat perselingkuhan mereka terungkap di daerah kami. Dan mungkin saya dianggap sama dengan mereka karena bergaul akrab. (panjang ya..hehehe). *makasih mahmud.

Jawaban Bu Elia Daryati

Memiliki sahabat yang TTM

Ketika seseorang memilih berteman, apalagi sampai bersahabat, biasanya mereka terikat karena adanya ketertarikan yang sama dengan satu hal. Seperti halnya dengan ibu, yang memiliki ketertarikan terhadap masak-memasak, dll.

Proses interaksi dalam pertemanan dan persahabatan, didalamnya akan menyangkut adanya interaksi nilai-nilai kehidupan, pandangan-pandangan dan termasuk di dalamnya adalah masalah keyakinan-keyakinan atas sesuatu yang benar dan salah. Mengapa ? dalam berteman dan bersahabat selalu ada interaksi dalam hal pertukaran pendapat dan argumen. Untuk terjadinya proses saling mempengaruhi. Mengingat proses saling mempengaruhi dalam persahabatan adalah sunatullah sifatnya.

Saatnya kita memihak pada diri, jika kita merasa memiliki pribadi yang lebih “sehat”, mampukah memberikan pengaruh yang lebih baik. Soalnya sinergi negatif dan positif tidak pernah seimbang, kecuali salah satu menguasainya. Kembali dalam hal ini, jawabannya ada di diri masing-masing, mempertahankan sahabat yang seperti itu atau mencari lingkungan baru yang lebih sehat. Ini sebuah pilihan.

Jawaban Anna Farida

Saya ini masih muda #halaaah tapi dalam berpandangan kadang konservatif hahaha.

Tentang berteman, saya berprinsip pada pepatah Jawa, “cedhak kebo gupak”. Artinya, kalau berdekatan dengan kerbau bisa kena kibasan ekornya yang … yang … hehehe. Padanannya adalah ungkapan “berteman dengan pandai besi terpercik api, berteman dengan penjual parfum ikut wangi”.

Kita bia saja berkata, “Ah, kan kembali pada pribadi masing-masing. Yang penting kita tidak ikutan.”

Eits, jangan salah. Manusia itu saling menginspirasi saling memengaruhi. Itulah mengapa kita wajib mendekat pada orang-orang yang baik, sekaligus jadi orang baik. Sebagai teman, apalagi ini kan teman akrab, Ibu wajib mengingatkan bahwa yang dilakukan teman Ibu itu salah. Ingatkan sekali, dua kali, diomelin, dianggap sok gini gitu, sudah risiko. Lihat teman yang lain. Apakah menunjukkan sambutan positif atas peringatan Ibu atau malah ikut memusuhi. Dari situ Ibu bisa ambil bersikap, mau terus bersahabat atau mencari sahabat lain. Penduduk bumi banyak, lho. Peserta kulwap ini saja lebih dari 100 😀

Tanya 5
Assalamu’alaikum, Mbak … Titip pertanyaan yaaa …
Ada sahabat sekantor saya sudah menikah, yang saya ketahui betul kalau dia aktif berhubungan tiap hari dengan teman laki-laki yang sudah beristri via BBM. Saya sudah mengingatkan untuk tidak terlalu dekat. Tapi dia beralasan bisa jaga diri karena cuma sekedar teman dan tidak akan merusak rumah tangganya, karena masing-masing juga sangat mencintai keluarganya, apalagi laki-laki itu non muslim jadi nggak mungkin juga sampai tergoda untuk menikah dengannya. Bagaimana memberi saran ke temen saya itu ya supaya dia bisa menjaga jarak dengan laki-laki tadi.

Jawaban Bu Elia Daryati

Interaksi lawan jenis di tempat kerja.

Proses interaksi lawan jenis di tempat kerja, merupakan suatu yang tidak dapat dihindarkan. Tergantung relasi yang dibangun, apakah memang semata-mata orientasinya pada penyelesaian tugas kerja yang sifatnya formal atau relasi persahabatan yang sifatnya personal.

Jika didasari oleh tuntutan tugas yang tidak melibatkan perasan yang sifatnya mendalam, ini bukan seseuatu yang perlu dirisaukan karena memang ini semata-mata tuntutan tugas yang sifatnya profesional. Apalagi jika, seseorang itu menyadari posisi masing-masing. Seperti status pernikahan dan keyakinan yang berbeda, dijadikan patokan dalam mengontrol relasi yang dibangun.

Kecuali, jika kita melihat apa yang dilakukan mereka itu, seperti sering pergi berdua tanpa tujuan jelas, kemudian kirim pesan via BBM yang tidak ada hubungan dengan pekerjaan, ini tentunya perlu untuk diingatkan.

Namun kekhawatiran ibu dan kepedulian ibu sebagai teman, perlu diacungkan jempol. Memang mencegah lebih baik daripada mengobati.

Jawaban Anna Farida

Saya jawab dengan pertanyaan: “Beranikah sahabat Anda yang punya teman dekat itu memperlihatkan seluruh isi chat BBM-nya kepada suaminya?”

Tanya saja spontan. Lihat reaksinya!

Jika dia bilang berani, masih bisa sih, dibilang aman. Tapi ya buat apa berinteraksi pribadi di luar pekerjaan dengan lawan jenis, sementara dia bisa gunakan waktu yang luang untuk chat dengan suami atau anaknya atau ibunya, misalnya.

Kalau ngeyel hanya berteman tapi tidak berniat menunjukkan isi BBM ke suami, bagi saya itu jalan buntu, jadi no comment lebih jauh kecuali STOP.

Keluar deh, kepala batunya. Biarin ahahah.

Tanya 6
Pertanyaan saya,
1. Apa yang harus dilakukan jika istri sudah memaafkan suami yang pernah punya WIL, tapi tetap sulit melupakan segala perbuatan suami (kebohongan,tanggal, dan segala hal yang berkaitan) karena teringat lagi dan lagi meskipun sudah menyibukkan diri.
2.Bagaimana cara suami membantu istri untuk melupakan kenangan buruk tadi?
3.Bagaimana cara suami mengembalikan kepercayaan istri? Mengingat mantan WIL-nya teman kampus/kerjanya?  4.Bagaimana cara melupakan mantan WIL/PIL jika msh merupakan rekan sekolah/kerja?

 

Jawaban Bu Elia Daryati

Membebaskan diri dari perasaan curiga.

Bagi orang yang pernah mengalami perasaan tersakiti, biasanya akan memiliki sensitivitas yang lebih tinggi dari sebelumnya. Ini merupakan suatu yang wajar sesungguhnya. Namun jika kita memaafkan harusnya juga dalam bentuk maaf yang tulus.

Mengapa? Perilaku paranoid yang terus-menerus pada pasangannya, akan menjadikan perilaku berulang pada pasangannya. Tanpa sadar perilaku kita mendorong, pasangan kita untuk mengingat peristiwa-peristiwa yang sesungguhnya ingin dilupakannya.

Coba pahami, seorang suami yang baik dan pernah “khilaf”, perlu dibantu oleh pasangannya dengan cara memaafkan dan tidak mengingat-ingat kembali pada peristiwa yang sudah berlalu. Jika bukan istrinya yang menolong siapa lagi dia dapat pertolongan.

Menjadikan diri menjadi pribadi yang baik, akan membuat pasangan kita melekat secara batin. Jika kita sudah memaafkan, namun tingkah laku kita tambah tidak menarik (menyebalkan), bisa-bisa dia akan kembali mencari ketentraman di tempat lain.

Seseorang akan melangkah ke barat dan meninggalkan timur. Berarti di timur ada apa?

Jawaban Anna Farida

Maaf banget, nih. Dari empat nomor pertanyaan itu, saya mengendus rasa cemas yang agak kenceng gitu, deh, dari istri. Dari pertanyaan ini juga terlihat bahwa sebenarnya sang suami punya iktikad memperbaiki diri. Jadi, yang belum siap memaafkan adalah sang istri.

Bagaimana kalau kita coba yang ini:

Kejadian suami punya WIL bukan seperti pelajaran masa SMP yang bisa kita lupakan. Kejadian itu akan terus bersembunyi di dalam hati, muncul di saat yang paling nyebelin, paling tidak pas.

Kalau suami punya WIL dan istri mudah melupakan malah aneh menurut saya.

Yang bisa dilakukan adalah memaafkan kekhilafan suami untuk tujuan yang lebih besar. Sementara itu, suami bisa membantu istrinya dengan tiga tahapan: minta maaf, berjanji tidak akan melakukannya lagi, dan “membayar” kekhilafannya itu dengan perbuatan baik yang jauh lebih banyak kepada istri. Repot, ya? Lah iya, berani berbuat ya berani bertanggung jawab.

Jika suami sudah menunjukkan iktikad baik tadi, sang istri wajib segera menyambutnya dengan positif. Mengulang-ulang kekhilafan itu di hadapan suami bukan hanya bikin bete suami. Lebih dari itu, suami akan melihat istrinya sangat tidak percaya diri sehingga takut ditinggal punya WIL lagi. Ada unsur tidak pede di situ, dan istri yang tidak pede akan bikin suami jenuh—ini perlu bahasan terpisah.

Atau sebaliknya, suami melihat istrinya tidak percaya lagi bahkan jijik kepadanya karena pernah punya WIL. Jadi yah sudah, lah, sekalian saja, kadung basah.

Tentang mantan WIL yang masih satu lokasi kerja, suami bisa membantu dirinya sendiri dengan pindah bagian jika memungkinkan. Jika tidak mungkin pindah bagian atau pindah kelas atau ubah jadwal agar tidak bertemu, hindari kontak pribadi dengan cara apa pun, langsung atau tidak langsung.

Sorry to say, dalam hal ini, saya tidak percaya kata-kata mengalir begitu saja. Hal buruk dan baik terjadi karena kita mengundangnya.

Tanya 7
Kapankah seorang suami/istri perlu mengingatkan pasangannya tentang hubungan yg dijalinnya dengan lawan jenis? Ketika seorang suami/istri selalu memantau pasangannya, dengan siapa saja dia berhubungan, terutama lawan jenis, apakah yang demikian termasuk parno (maksud saya, ketakutan yg berlebihan)?

Jawaban Bu Elia Daryati

Saat yang tepat untuk saling mengingatkan.

Setiap pasangan yang memiliki hubungan yang kuat, biasanya memiliki “kompas hati” yang cukup peka. “warning” ini tentunya harus terus dipelihara dengan baik. Bersiaga berbeda den gan curiga.

Siaga yang kita berikan merupakan bentuk cinta atas pemeliharaan rumah tangga. Sedangkan curiga merupakan bentuk penghakiman atas suatu peristiwa yang belum tentu benar dalam kenyataannya.

Dalam mengingatkan pasangan tidak selamanya disampaikan dengan sikap yang sangat serius, bisa saja disampaikan sambil santai atau dalam guyonan.  Namun semua tergantung situasi sesuai derajatnya.

Jika tidak ada indikasi dapat saling mengingatkan dengan guyonan, jika mulai “tercium” ada sesuatu yang agak lebih serius bisa saja dilakukan dengan mengingatkan dan konfirmasi.  Sepertinya sistem tarik ulur ini menarik sebagai seni dalam mengingatkan pasangan. Targetnya semata-mata untuk meningkatkan ketahanan keluarga.

 

Jawaban Anna Farida

Weits, Bu Elia pintar sekali membedakan siaga dan curiga.

Ngaku, nih, saya juga belajar dari Bu Elia tentang waspada. Soalnya, saya sering kelewat percaya diri bahwa suami saya tidak akan berpaling satu mili pun dari saya ahahah. Dari Bu Elia saya belajar bahwa kapan pun saya atau suami bisa dekat dengan orang lain. Karenanya, upaya menjaga romantisme, menjaga komunikasi asertif, itu mesti dilakukan sepanjang hayat. Banyak kasus menunjukkan bahwa TTM bisa terjadi pada pasangan yang tak terduga.

Dari beberapa buku yang pernah saya baca, kita bisa mulai waspada kedekatan pasangan atau kedekatan kita sendiri dengan lawan jenis ketika:

  1. Ada rahasia dalam pertemanan itu. Mulai cemas kalau hape (HP) dipegang pasangan, mulai cari waktu bertemu ketika pasangan tidak ada (bertemu langsung maupun bertemu melalui dunia maya).
  2. Ada keperluan pribadi dibahas, misalnya makanan kesukaan, titip dibelikan baju atau keperluan pribadi lainnya (beli saja di toko online napa?) #emosih

Dua rambu itu cukup bagi kita untuk segera memperbaiki diri. Dua tanda itu bisa menjadi alarm bahwa pasangan mulai perlu diperhatikan, dicurahi tatih tayang dengan takaran lebih.

Tanya 8
Bagaimana caranya supaya suami tidak tebar pesona. Kami baru 3 tahun pindah ke rumah sendiri. Tetangga samping rumah kami ada single parent(janda) dengan anak-anaknya yang sudah remaja, otomatis usianya di atas kami. Setiap single parent ini lewat depan rumah kami, pas suami sedang menyapu atau mengeluarkan motor, dia selalu senyum ke suami. Tapi bila sebaliknya saya yang sedang menyapu, dia ini tidak pernah senyum dan berjalan agak cepat seperti menghindar tatap muka dengan saya.

Jawaban Anna Farida

Berarti single parent tersebut “straight” #eh

Lha, masa kita mau melarang orang lain senyum ke suami kita? Suami kita juga kan tidak bisa dilarang senyum ke orang lain. Sejauh apa yang dilakukannya masih dalam batas wajar, apalagi ini kan bertetangga, pasti akan selalu ada kesempatan bertemu, dan bukan hanya bertukar senyum.

Yang selalu harus dilakukan adalah menjaga keyakinan bahwa pernikahan kita aman karena upaya lahir batin yang kita lakukan. Beberapa jawaban sudah kita bahas di atas, semoga terwakili.

Prinsipnya, jika cinta kuat, komunikasi terjaga, senyum tetangga tidak akan jadi masalah. Salah satu upaya menguatkan cinta adalah dengan menjaga romantisme (kulwap-1).

Tanya 9

Ketika pasangan terlibat TTM, bisa saja karena pasangan kita yang emang terlalu membuka diri kepada lawan jenisnya. Namun sangat mungkin juga lawan jenis pasangan yang terlalu aktif dan terlampau “dalam” menjalin suatu hubungan, sehingga pasangan kita jadi terbawa sitausi TTM. Perlukah kita menegur teman lawan jenis pasangan yang demikian? Bagaimana cara yang anggun untuk menegur mereka?

Jawaban Anna Farida

Saya lebih memilih mengingatkan pasangan, karena urusan kita adalah pasangan kita, bukan orang lain. Caranya telah kita bahasa dalam jawaban pertanyaan terdahulu. Mungkin saya tambah biar seru, kembalikan tujuan berteman. Sebenarnya berteman itu apa? Ajak pasangan berdiskusi tentang berbagai kemungkinan yang bisa terjadi jika dia dekat dengan lawan jenis. Kita bisa bilang “percaya” pada pasangan karena kita berada di sisinya. Sebaliknya, kita tidak bisa percaya begitu saja pada sang teman, kan?

Eh ini bukan parnoan, lho.  Jaga-jaga saja.

Tanyakan kepada pasangan kita, bagaimana kalau ternyata temannya itu jatuh cinta kepadanya? Kan kemungkinan itu sangat bisa terjadi. Apa yang harus dilakukan untuk mencegah hal semacam itu?

Ajak pasangan untuk merumuskan jawabannya, dan dukung dia. Eh, kalau pasangan bilang akan menghindari teman akrabnya dengan keluar  dari tempat kerja saja, Anda siap? Hayooo galaaau.

Demikian kulwap kita yang agak-agak pedas, terima kasih sudah mengajukan pertanyaan semoga menjadi inspirasi teman yang lain. Selamat bediskusi.

Kulwap ini disponsori  oleh buku Marriage With Heart, penulis Anna Farida dan Elia Daryati

Sumber: Blog Suci Shofia

Daftarkan nomor WA Anda ke Admin Keluarga Sehati, Suci Shofia, 089650416212. Ikuti kulwapnya setiap Sabtu siang, sejam saja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s